Membaca al-Quran
Menghafal al-Quran
Mempelajari isinya
Memahami kandungannya
Mengeluarkan rahsianya

Baca 3X
Bawa 3X
Baca dan bawa
Baca bila-bila masa
Bawa kemana saja

Duduk dengan al-Quran
Berdiri dengan al-Quran
Berjalan berteman al-Quran
Di tangan ada al-Quran
Di bibir ada al-Quran
Di hati tersimpan al-Quran
Ke mana pergi bawa al-Quran
Tiada hari tanpa al-Quran


Al-Quran itu unik dan hebat
Hurufnya membentuk kalimah
Kalimah menjadi ayat
Ayatnya menjadi susunan surah
Surahnya diberi nama
Namanya menjadi sebuah cerita
Cerita tentang kehidupan manusia
Dulu, kini dan selamanya
Ajarannya sarat dan padat
Membentuk peribadi membina saksiah
Menjana masa depan dunia akhirat
Menjana umat yang cemerlang, terbilang
Dan dijulang oleh semua makhluk Allah sepanjang zaman
Siapa yang membacanya diberi pahala
Siapa yang berpegang dengannya, pegangannya kukuh
Siapa yang berhukum dengannya, hukumnya benar dan adil
Siapa yang berkata dengan kata-katanya, kata-katanya benar
Siapa yang menjadikannya petunjuk, petunjuknya lurus
Ia sumber ketenangan dan kebahgiaan
Ia sumber segala berita dan inspirasi seluruh ilmu
Maka mulialah orang yang memuliakannya
Dan hinalah orang yang menghinakannya dan mengingkarinya
Itulah al-Quran kitab suci kita….

Al-Quran
Suci…kerana memang ia suci
Suci dari segala cacat dan cela
Suci dari campur tangan dan tokok tambah manusia
Suci dari segala muslihat musuh-musuhnya
Suci bukan yang disuci-sucikan
Terdiri daripada 30 juzuk
114 surah
6236 ayat
77439 perkataan
Dan 340 740 huruf
Tak berubah walau di ubah
Tak dapat diubah walau zaman berubah-ubah
Siapa yang mengubah pasti mendapat padah
Tak dapat disusup walau se ayat
Tak dapat disisip walau se surah
Sejak ia diturunkan seperti itulah keadaanya
hingga hari ini sampai hari kiamat...

Ana : Perbanyakkan membaca al-Quran dan mendengar al-Quran di bulan Ramadhan yang penuh barakah ini!!!! Nuzul al-Quran 17 Ramadhan 1429H bersamaan 17 September 2008


Teruskan mendidik diri meningkatkan amalan.

"Sesungguhnya jiwa(orang) orang yang terbentuk di waktu malam itu lebih mantap(keperibadiaannya) dan lebih jitu kata-katanya"(Al-Muzzammil :6)

Sesungguhnya pahala amalan sunat di bulan Ramadhan menyamai pahala amalan fardhu.
Manakala amalan Fardhu pahalanya adalah 70 kali pahala di bulan yang lain.
Bersyukurlah dengan anugerah yang diberikan Allah terhadap kita, diketemukan lagi dengan bulan yang penuh barakah ini. Jadi, pergunakan masa yang masih ada ini dengan meningkatkan amalan kita. Mungkin juga ini adalah Ramadhan terakhir kita.

Tingkatkan diri mendirikan solat-solat sunat

Tingkatkan diri membaca ayat-ayat Al-Quran

Tingkatkan diri bersedekah dan memberi makan

Tingkatkan diri dengan sikap-sikap positif

Buat diriku, Pergunakanlah masa yang ada ini menjadi insan yang lebih baik. I Know u can be better.

Buat sahabat-sahabat seperjuanganku, teruskan perjuangan ini. You are master leader!!! I know you can be a good leader, because you are the best master leader. Prove that you are the extraordinary master leader. I support you in all you are responsibility every time and everywhere.

Selamat bersahur, berPUASA, berbuka dan berterawikh(^_^)

AHLAN WASAHLAN YA RAMADHAN

RAMADHAN KAREEM

Gambar dari Ishaq Hanis


Pertama kali jatuh

Kedua kali jatuh

Berkali2 jatuh

Jatuh lagi

Jatuh lagi

Tak sanggup lagi utk bangkit

Lemah… lemah… lemah

Tapi.......................

Perjalanan masih jauh

Hidup masih panjang

Aku perlu bangkit

Bangkit dan bangun

Melangkah lagi

Langkah lagi

Dan lagi….

Kuatkan semangat

Teruskan hidup

Sinar tetap ada

Yakinlah dengan Allah

***************************************************************

Ana : Jadilah setabah Hajar

Alhamdulillah perkara yang bermanfaat pada 18 Ogos 2008, ana dan beberapa orang sahabat berkesempatan mengziarahi sahabat2 seperjuangan. Enam buah rumah sahabat2 seperjuangan sempat kami ziarahi. Satu perkara yang tidak pernah ana buat sebelum ini. Kalau adapun, hanya setakat satu atau dua buah rumah sahabat sempat ana ziarah. (Hehe… boleh dikatakan macam pi beraya je. Kami bertolak dari pagi hingga malam!!!) Syukran jazilan juga buat sahabat2 yang sudi mengziarahi ana sekeluarga, terutama Zai yang dah second time mengziarahi kami. Moga ukhwah kita tetap berkekalan selamanya.

Ana : Salah satu cara untuk merapatkan ukhwah, kita saling ziarah mengziarahi(^_^)

Semusim yang mendatang, semester baru telah bermula. Ahlan wasahlan buat penghuni baru di Bait At-tasnim. Penghuninya bertambah sebanyak 9 orang termasuk ana dan Safura sebagai penghuni tetap di Bait at-Tasnim. Manzil yang di huni oleh insan-insan yang ingin ditarbiyah. Pentarbiyahan rumah diteruskan seperti semester2 lepas, hanya penambahan aktiviti di persetujui oleh kami telah termaktub dalam diari kamus harian kami….

Tarbiyah yang mendidik hati insan kepada kebaikan. Perkara yang menyeronokkan berada di rumah yang ahli-ahlinya cenderung kepada kebaikan, kita mendapat tarbiyah sehari-harian. Bersyukur ku ke hadrat ilahi atas kurniaan sahabiah2 yang solehah.

Bagi maksud menyuburkan hati2 kami dengan keimanan kepadaNya, kami telah mencatatkan beberapa aktiviti tarbiyah harian dan mingguan untuk manzil kami.

Setiap pagi selepas subuh, kami akan berkumpul dan akan mendengar tazkirah dari imamah yang telah ditentukan mengikut giliran. Setiap pagi kami akan menyambung membaca buku “Manhaj Hidup Muslim”.

Setiap Malam Isnin akan di adakan tazkirah. Tajuk mengikut pentazkirah.

Setiap malam Khamis di adakan solat hajat, bacaan Yassin, muhasabah dan Qiamullail.

Setiap hari Jumaat kami akan menghadiri kelas tajwid.

Selain aktiviti harian, kami juga telah mengadakan beberapa taklifan buat kami semua. Taklifan tersebut ialah setiap hari perlu solat Dhuha dan tidak dibenarkan tidur selepas Subuh sehingga 11.00 pagi^_^. Sabar ya sahabiah semua.


gambar sekadar hiasan

Didikan bait muslim sebelum melangkah ke kehidupan yang lebih mencabar diluar kelak^_^. Buat Sahabiah2ku Indak, Kak cik, Safura, Qurratul A’yun, Balqis, adik, dik Sya and dik Zu, moga kita semua istiqamah dengan taklifan dan aktiviti yang kita rancang bersama ini. Kak long tetap menyayangi kalian kerana Allah SWT.


Ana : rindu kak Pah so much (naqibah pertama) yang mendidik diri ini mengenal erti perjuangan

Sedar tak sedar, majoriti pelajar universiti dan kolej akan meminjam dengan PTPTN. Dalam usia baru mencecah 18 tahun dah berhutang sebanyak RM15,000!!! Kasihan kan? Peringkat diploma RM15,000 di tambah pula menyambung ijazah RM26000, pinjaman bertambah lagi, lagi dan lagi.... mungkin mencecah RM41,000.

Ana salah seorang yang menanggung beban menjadi seorang yang bergelar penghutang(debtor). Antum/na juga mungkin salah seorang yang bergelar penghutang. Penghutang kepada PTPTN, pinjaman dari kerajaan http://www.ptptn.gov.my.

Faedah(interest) yang dikenakan sebanyak 3% setahun cukup membebankan, yang ianya merupakan faedah(dalam Islam ianya dianggap riba). Antum/na boleh mendapatkan jumlah bayaran sebenar bulanan antum/na di sini http://www.ptptn.gov.my/web/guest/loan_calc.

Pada pendapat antum/na, sanggupkah antum/na membayar bayaran balik PTPTN antum/na dengan kenaikan faedah 3% setahun? Seperkara lagi, kita secara sedar atau tidak telah terjebak dengan riba. Satu amalan yang diharamkan disisi Islam.

Firman Allah dalam surah al-Baqarah 275 ”Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan), dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang mengulangi (mengambil riba), maka orang itu penghuni-penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.

Bagaimana pula bagi yang telah terperangkap dengan pinjaman PTPTN atau yang tidak berkemampuan mencari alternatif lain dalam membiayai pengajian di universiti? Di sini ana memberi sedikit cadangan bagaimana untuk mengatasi kita terjebak dengan riba sehingga berpuluh-puluh tahun, atau bahkan hingga ke akhir hayat.

Apabila antum/na sudah bergraduat dan bekerja, antum/na bolehlah membayar terus pinjaman PTPTN dengan cara meminjam dengan INSTITUSI PERBANKAN ISLAM. Pinjaman dari institusi perbankan Islam pastinya tidak mengamalkan riba.

Kelebihan yang antum/na akan dapati ialah, pinjaman yang terpaksa dibayar oleh antum/na adalah tetap(fixed) sehingga ke akhir tempoh pembayaran antum/na. Mungkin jumlah yang terpaksa dibayar oleh antum/na setiap bulan adalah banyak, tetapi dalam tempoh yang ditetapkan antum/na boleh melangsaikan hutang antum/na tanpa melibatkan diri ke dalam riba.

Islamic banking mengamalkan proses akad dalam pinjaman mereka. Ini bermakna, pinjaman dan bayaran balik yang dipersetujui oleh kedua-dua pihak akan tetap(fixed), mengikut tempoh yang ditetapkan. Berbanding PTPTN kadar faedahnya akan meningkat 3% setiap tahun!!!.

Bank yang mengamalkan 100% perbankan Islam di Malaysia, setakat ana belajar ”Pengurusan Kewangan Islam” adalah Bank Islam, Bank Muamalat dan Bank Rakyat. So, antum/na bolehlah mendapatkan maklumat berkenaan pinjaman dan bayaran balik pinjaman di antara bank2 tersebut. Wallau’lllam.....


Ana : Pinjam dengan family tolong bayarkan PTPTPu, pastu bayarlah hutang kat family. 0% interest^_^



Wanita

Permata diantara kaca
Lihatlah panorama dunia
Wanita bagaikan hilang rasa malunya
Maruah yang menjadi maharnya
Tergadai sia bagai tiada berharga

Dimanakah budinya
Dimanakah akhlaknya
Sungguh pilu dan sayu mengenangkannya
Santun tiada lagi
Nafsu memimpin hati
Kehormatan diri tidak diperduli

Oh..wanita mari menginsafi
Kepada asal fitrah kejadianmu
Dicipta untuk dihormati
Sentiasa diredhai Tuhan pencipta
Kembali kepadaNya
Juga pada RasulNya
Pasti dihadirkan taufiq dan hidayahNya

Wanita

Kembalilah kearah kemuliaan
Contohilah peribadi Umul Mukminin
Rasulullah dijadikan suami
Tertawan dengan keluruhan pekerti
Bukan kerana harta
Bukan kerana nama
Tapi kerana budi yang disangjungi
Kembalilah

Wanita perhiasan dunia
Bagai hilang permata diantara kaca
Sayangnya makin pudar cahaya
Hingga tiada lagi beza diantaranya.


**********************************************************************

Ana : Wanita merupakan perhiasan dunia, seindah hiasan adalah wanita SOLEHAH^_^


Salam ziarah buat semua yang betandang ke laman ana. Ahlan wasahlan di ucapkan. Moga antum/na mendapat manfaat atas kunjungan ini. Ana doakan juga agar semuanya dalam rahmat Allah SWT sentiasa^_^.

Perjuangan tidak akan berakhir selagi daulah Islamiyah tidak tertegak di bumi ini. Sikit atau banyak yang kita bantu itu tidak penting di sisi Allah(Jika kita bukan pelita yang menerangi malam, memadailah kita menjadi kunang-kunang yang akan menemani malam). Apa yang penting, kita perlu berusaha dan ikhlas dalam beramal. Eh..eh satu lagi, istiqamah. Huhu…boleh ke nie? Asyik suruh orang lain istiqamah, ana?

Oklah pembaca semua, ana perlu merantau kembali. Hehe… orang lain lambat lagi nak p, tapi atas arahan bos, ana and sahabat2 semua perlu balik awal. Tak sabar nak jumpa sahabat2 ana. Untuk sementara waktu, mungkin laman nie dibiarkan bersarang dengan sarang labah2. maafkan ana ya.

Nie ada nasyid Takbir Telah Bergema untuk semua pembaca, di inovasi oleh sapa ntah, tapi ditulis balik oleh ana. sebenarnya nasyid nie adalah dari lagu semboyan telah berbunyi. Kalau tak silap askar2 yang nyanyi lagu tu, tapi untuk Takbir Telah Bergema nie ana tujukan buat mujahid, mujahidah dan semua yang nak p berjuang……… (nasyid macam nyanyi lagu semboyan telah berbunyi. Kalu tak reti, tanyalah orang yang lebih tahu ya^_^)


TAKBIR TELAH BERGEMA


Inilah barisan jihad
Yang ikhlas berjuang
Siap sedia berkorban
Untuk Islam tercinta

Sebelum kita berjaya
Jangan harap kami pulang
Inilah sumpah mujahid Islam
Menuju medan jihad

Andai kata kami gugur semua
Taburkan bunga di atas pusara
Kami mohon doa
Islam berjaya

Takbir telah bergema
Menuju medan jihad

Kelewatanku mengejar gerabak padumu
Mencipta resah igauan malamku
Ketika permusafiran seorang hamba
Di kekontangan telaga telaga sahara ini

Melegakan sebentar
Nafasku yang kecungapan
Bukanlah aku ini
Seorang gadis sekudus Rabiah
Alunan zuhudnya cemin air mata sentuhan
Syahadah cintanya lakaran idola
Setiap senjakala lalu
Terlewatkah aku ini
Meniru nafas cintanya padamu…??

Bukanlah aku ini…….seanggun Musaibah
Pertuankan diri menggenggam besi-besi pedang
Sedangkan rohku marhalah pertarbiahan
Hakikat seorang gadis
Masih renggan manjaan Al-Kholiq

Bukanlah aku ini
Setagih Zulaikha berteleku rindu
Mengejar bayang-bayang kasih
Tiba-tiba cinta Ar-Rahim itu
Pencuri sanubari yang cukup ajaib

Mendamba lukisan kesenian seorang hamba
Bukanlah sekental Solahuddin ku risik
Bukanlah segagah Al-Fatih kutilik
Tidaklah ku tapis ku ikhtiar
Sebestari Hassan Al-Banna

Mustahil kuntuman mawar yang terpelihara ini
Tidak mengidamkan sayap utuh
Terbang menongkah ke gerbang perjuangan

Dalam imbangan neraca ini
Aku beriman mekaran sunnah baginda
Aku tetap menanti sambutan sumpah
Tajaman pedang seorang pejuang
Pada asuhan pedang itu
Di jiwanya ada namamu

Penyeksa….
Kelewatan munajatku ini
Adalah mustahil cintamu
Dalam aliran jasadku
Di perkongsikan olehmu….

Di petik dari Zakasyi Fanie

Motor ana sepatutnya akan penuh isian tangkinya denga RM5
Tapi sekarang ana terpaksa tambah RM 2 atau RM3

Jika dulu ana peruntukkan
RM5 = 5 hari

Sekarang
RM7 = 5 hari

Dulu sebulan
RM 5 x 6 kali RM 30
(Sebulan 30 hari / 5 hari = 6 kali)

Sekarang
RM7 x 6 kali = RM 42

BEZA RM 12 = July
BEZA RM 12 = Aug
BEZA RM 12 = Sep
BEZA RM 12 = Oct
BEZA RM 12 = Nov

KESELURUHAN PENAMBAHAN BELANJA ANA

RM 12 X 5 bulan = RM60

Di ulangi
RM60

Di ulangi
RM60

$$$ sebuah buku pelajaran ana

Ini tidak dikira lagi sewa rumah, bil air n elektrik, makanan dan harga buku yang meningkat kesan dari $$$ minyak yang meningkat

Terima kasih Pak Lah!!!


Seorang guru wanita sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Ia duduk menghadap murid-muridnya. Di tangan kirinya ada kapur, di tangan kanannya ada pemadam. Guru itu berkata, "Saya ada satu permainan... Caranya begini, ditangan kiri saya ada kapur, di tangan kanan ada pemadam. Jika saya angkat kapur ini, maka berserulah "Kapur!", jika saya angkat pemadam ini, maka katalah "Pemadam!"


Murid muridnya pun mengerti dan mengikuti. Guru berganti-gantian mengangkat antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat. Beberapa saat kemudian guru kembali berkata, "Baik sekarang perhatikan. Jika saya angkat kapur, maka sebutlah "Pemadam!", jika saya angkat pemadam, maka katakanlah "Kapur!". Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kekok. Selang beberapa saat, permainan berhenti.


Sang guru tersenyum kepada murid-muridnya. "Murid-murid, begitulah kita umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu jelas membezakannya. Namun kemudian, musuh musuh kita memaksakan kepada kita dengan perbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi bathil, dan sebaliknya. Pertama-tama mungkin akan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kamu akan terbiasa dengan hal itu. Dan anda mulai dapat mengikutinya. Musuh-musuh kamu tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan ketika.


"Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, Zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, sex sebelum nikah menjadi suatu hiburan dan trend, hiburan yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain." "Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya.


Paham?" tanya Guru kepada murid-muridnya.


"Paham cikgu..."

"Baik permainan kedua..." begitu Guru melanjutkan.

"Cikgu ada Qur'an,cikgu akan letakkannya di tengah karpet. Sekarang anda berdiri diluar karpet. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambil Qur'an yang ada ditengah tanpa memijak karpet?"


Murid-muridnya berpikir . Ada yang mencuba alternatif dengan tongkat,dan lain-lain.


Akhirnya Guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet, dan ia ambil Qur'an. Ia memenuhi syarat, tidak memijak karpet.


"Murid-murid, begitulah ummat Islam dan musuh-musuhnya...Musuh-musuh Islam tidak akan memijak-mijak anda dengan terang-terang...Kerana tentu anda akan menolaknya mentah mentah. Orang biasapun tak akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan menggulung anda perlahan-lahan dari pinggir, sehingga anda tidak sedar."


"Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibina tapak yang kuat. Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau dimulai dgn tapaknya dulu, tentu saja hiasan-hiasan dinding akan dikeluarkan dulu, kerusi dipindahkan dulu, Almari dibuang dulu satu persatu, baru rumah dihancurkan..."


"Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghentam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan meletihkan anda. Mulai dari perangai anda, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun anda muslim, tapi anda telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka... Dan itulah yang mereka inginkan." "Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh musuh kita... "


"Kenapa mereka tidak berani terang-terang memijak-mijak cikgu?" tanya murid- murid.


"Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang, misalnya Perang Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi." "Begitulah Islam... Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan sedar, akhirnya hancur. Tapi kalau diserang serentak terang-terangan, mereka akan bangkit serentak, baru mereka akan sedar".


"Kalau begitu, kita selesaikan pelajaran kita kali ini, dan mari kita berdoa dahulu sebelum pulang..." Matahari bersinar terik takala anak-anak itu keluar meninggalkan tempat belajar mereka dengan pikiran masing-masing di kepalanya...



Menyahut cabaran minyak naik, rancangan kami ke Cameron Highland tetap diteruskan walaupun kami terpaksa membelanjakan wang untuk minyak lebih RM300 untuk dua kereta.

Tapi bukan nak bercerita tentang makan angin, tapi satu perkara yang mencuit hati ana berkenaan sepupu-sepupu ana yang kecik2 lagi nie. Peristiwa ni berlaku masa perjalanan pulang ke KB, antara Gua Musang ke Kuala Krai.

Pak cik Min, bapa saudaraku telah bertanya kepada anaknya : Abe solat tak Zohor tadi?

Anaknya (abe) berumur 5 tahun menjawab : Taaak. Terdiam…….

Kak long tahu tak rupa syaitan camne? Tanya pakcik ku pula kepadaku.

Ana yang tak memahami apa yang tersirat difikiran pakcik ana hanya menjawab selamba je. Entahlah, tak pernah tengok pun.

La kak Long, kat abe (ditujukan kepada anaknya) nie banyak syaitan. Dia tak solat tadi, banyaklah syaitan kat dia. Tengoklah, kat rambut dia, tepi dia, belakang dia, heeeee, banyak long, tengoklah.

Huhu…..rupanya pakcik ana ingin memberi pengajaran kat anak dia. Apa lagi, ana menambahlah lagi.

Ya la pok cik Min, banyak betul, takut nak dekat dengan abe. Tak nak dah kawan dengan abe kalu camni. Banyak syaitan kat dia.

Abe hanya diam dan semyum2 malu. mungkin sedang berfikir dengan kesalahannya.

(Majalah Anis (bulan 5) yang lepas membicarakan ketaatan anak kepada perintah agama haruslah disyukuri. Tak semua anak mudah mendengar kata)

Berlainan dengan abe, akaknya (akak sulung kepada abe), tak perlu disuruh, tak perlu dipaksa, siap minta dengan umi dia lagi nak solat gak pada waktu kami berhenti untuk solat.

Umi boleh tak akak nak solat?

Solatlah, ikut umi. Duk kat belakang umi ya. Kak long nak solat sebelah umi.

Dari awal hingga akhir. Seronok ana tengok dia solat. Nak menitis air mata ana lihat ketaatan dia.

((((Teringat kenangan masa ana kecik2 dulu, ana dan 2 adik ana akan berebut2 nak duk kat tepi, sebab dekat dengan dinding. Bila solat, tentu dapat menyandar kat dinding. Nampak sangat kene paksa kat abah(semasa umur 5 – 8 tahun). Abah didik kami solat berjemaah, abah baca tafsir Al-Quran atau hadis setiap pagi, abah pernah ugut nak bakar Majalah URTV kerana pinjam dengan kawan(semasa umur 11 tahun).hehe…terus p hantar. Pastu dah tak reti nak baca lagi majalah tu, siap tak berminat lagi, syukur2. Berkat gak didikan abah, tapi, semua tu dah tinggal kenang2an dalam lipatan sejarah hidup kami. Bersyukur dikurniakan abah yang pandai didik kami.))))


Kembali kepada abe yang terdiam seketika tadi. Sempat lagi "cover" malu dia dengan mendendangkan kami dengan lagu sepohon kayu. Sungguh mencuit hati^_^.

Sepohon kayu daunnya rimbun
Lebat bunganya serta buahnya
Walaupun hidup seribu tahun
Kalau tak sembahyang apa gunanya…

Hingga akhir dia dan akaknya mendendangkan kami lagu ini. Seronok mendengarnya. Mungkin inilah yang diajar di Pasti Wakaf Stan, Kubang Kerian. (Pusat Asuhan Kanak2 Islam).

Selingan : Selamat Hari Bapa buat abah tersayang, ayah, cek, ayah cik, Pok cik Min, pok su and semua yang bergelar bapa!!!!



Ana : Kalau ingin mendidik anak2, didiklah dari rebungnya. sebab jika dah jadi buluh, terlalu susah untuk dibentuk lagi. Dan bersyukurlah jika mempunyai anak2 yang pandai mentaati Allah SWT, Rasulullah SAW, dan kedua ibubapanya. Bersyukurlah!!!

Rasulullah SAW pernah bersabda:

Amru bin Syu’aib dari ayahnya dari neneknya r.a berkata : Rasulullah SAW bersabda: suruhlah anak-anak kamu solat ketika mereka umur tujuh tahun, dan pukullah mereka kerana meninggalkan solat jika telah berumur sepuluh tahun. Dan pisahkan anak laki-laki dari anak perempuan dalam tempat tidur mereka. (Abu Dawud)

*Semua hiwar di atas dalam loghah Kelate sebenarnya, tapi di alih kepada bahasa Melayu standard untuk memudahkan pemahaman. Hehe^_^


Wahai Hawa,

Kenapa engkau tak menghargai nikmat Iman dan Islam itu? Kenapa.. mesti engkau kaku dalam mentaati ajaran-Nya? kenapa.. masih segan mengamalkan isi kandungan-nya ? dan kenapa.. masih was-was dalam mematuhi perintah-Nya?

Wahai Hawa,

Sedarlah Tangan yang mengoncang buaian.. boleh mengoncang dunia, Sedarlah hawa.. kau boleh mengoncang dunia dengan melahirkan manusia yang hebat!! yakni yang Soleh dan Solehah, kau boleh menggegar dunia dengan menjadi isteri yang taat serta memberi dorongan dan sokongan pada suami yang sejati dalam menegakkan Islam di mata dunia.

Tapi hawa..

Jangan sesekali kau cuba menggoncang keimanan lelaki dengan lembut tuturmu, dengan ayu wajahmu, dengan lengguk tubuhmu. Jangan kau menghentak-hentak kakimu untuk menyatakan kehadiranmu. Jangan Hawa, jangan sesekali cuba menarik perhatian kaum Adam yang bukan suamimu.. kerana aku khuatir ia mengundang kemurkaan dan kebencian ALLAH. BAHANA! Ia bisa memberi kegembiraan pada syaitan.. kerana wanita ialah jala syaitan, alat yang di eksploitasikan oleh syaitan dalam menyesatkan kaum Adam.

Hawa,

Andai engkau masih remaja.. jadilah anak yang Solehah buat kedua ibu bapamu, andai engkau sudah bersuami.. jadilah isteri yang meringankan beban suamimu, andai engkau seorang ibu.. didiklah anakmu sehingga ia tak gentar memperjuangkan Ad-din ALLAH.

Hawa,

Andai engkau belum berkahwin, jangan kau risau akan jodohmu, ingatlah hawa janji TUHAN kita, wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik. Jangan menggadaikan maruahmu.. hanya semata-mata kerana seorang lelaki, jangan memakai pakaian yang menampakkan susuk tubuhmu hanya untuk menarik perhatian dan memikat kaum lelaki, kerana kau bukan memancing hatinya.. tapi merangsang nafsunya.

Wahai Hawa,

Jangan sesekali dikau mulakan pertemuan dengan lelaki yang bukan muhrim kerana aku khuatir dari mata turun ke hati, dari senyuman membawa ke salam, dari salam cenderung kepada pertemuan dan dari pertemuaan... takut lahirnya nafsu kejahatan yang menguasai diri.

Hawa,

Lelaki yang Baik tidak melihat paras rupa, Lelaki yang Soleh tidak memilih wanita melalui keseksiannya, Lelaki yang Warak tidak menilai wanita melalui keayuaannya, kemanjaannya serta kemampuannya menggoncang iman mereka.



Tetapi hawa,

Lelaki yang Baik akan menilai wanita melalui akhlaknya, peribadinya dan ad-dinnya... Lelaki yang Soleh tidak menginginkan sebuah pertemuan dengan wanita yang bukan muhrimnya kerana dia takut menberi kesempatan pada syaitan untuk mengodanya. Lelaki yang Warak juga tak mahu bermain cinta sebabnya dia tahu apa matlamat dalam sebuah hubungan antara lelaki dan wanita yakni perkahwinan. Oleh itu Hawa, Jagalah pandanganmu, jagalah pakaianmu, jagalah akhlakmu, kuatkan pendirianmu...

Andai kata ditakdirkan tiada cinta dari Adam untukmu, cukuplah hanya cinta ALLAH menyinari dan memenuhi jiwamu, biarlah hanya cinta kedua ibu bapamu yang memberi hangatan kebahagiaan buat dirimu, cukuplah sekadar cinta adik beradik serta keluarga yang akan membahagiakan dirimu.

Hawa,

Cintailah ALLAH.. dikala susah dan senang kerana kau akan memperolehi cinta dari insan yang juga menyintai ALLAH. Cintailah kedua ibu bapamu.. kerana kau akan perolehi keredhaan ALLAH. Cintailah keluargamu.. kerana tiada cinta selain cinta keluarga.

Hawa ,

Ingatanku yang terakhir, biarlah tangan yang menggoncang buaian ini dapat menggoncang dunia dalam mencapai keredhaan ILAHI. InsyaAllah.......



Ana : Muhasabah buat ana juga, kerana ana juga merupakan salah seorang Hawa. Kerana dirimu begitu berharga. Moga kita menjadi mutiara yang tersimpan rapi(lukluilmaknun).

Baru je niat nak berubah, Allah dah bagi jalan. Ana dijemput menjadi fasi untuk satu program. Menariknya, jemputan itu sehari sebelum program diadakan. Malam sebelumnya, sahabat ana menefon untuk menanyakan samaada ana bersetuju atau tidak.

Nak p tak ni?

Huhu… esok dah?

Terfikir seketika… Bila lagi?

Inilah permulaan ana kembali ke medan dakwah. ya, ya, ana sahut cabaran!!!

Bayangkan, tak sampai 24 jam ana perlu buat persiapan. Tapi nekad nak p gak. Paginya kelam kabutlah ana berkemas. Akhirnya, berjaya gak ke program. Syukur2

Program 3 hari 2 malam, 12 hingga 14 June 2008. Penuh dengan aktiviti yang berfaedah. Pastinya selain pelajar2, kami juga fasi2 secara tak langsung ditarbiyah. program jika mendidik jiwa insan, pastinya kedua-dua pihak mendapat kebaikannya.

Menariknya lagi, kerana bilik yang ditempah tidak mencukupi, kami fasi2 terpaksa berada 10 orang sebilik yang mana sebenarnya bilik itu untuk 5 orang. Huhu, mungkin antum/na boleh bayangkan betapa “crowded”nya bilik tersebut.

Tarbiyah menjadikan kami selesa begitu, bahkan terasa mahabbah itu lebih terjalin. Masing2 bertolak ansur dan suasana memang meriah. Satu kenangan yang cukup manis bagi kami. Makan bersama, solat berjemaah dan tidur berjemaah. Sebenarnya, itulah pertama kali kami berjumpa dan berkenalan, tapi tautan mahabbah fillah menjadikan kami semua cukup serasi. Masing2 datang ke program dengan niat yang murni. Menambah duta2 kecil Islam di bumi yang tercinta ini.

Pulang dengan satu harapan, moga adik2 yang di tarbiyah, mampu menjadi duta2 kecil Islam di perantauan kelak. Menjadi salah satu di antara mata2 rantai perjuangan. Bagi kami juga, harapan binaan ukhwah tidak terhenti dengan tamatnya program tersebut.

Sampai di rumah, 2 masage telah ana terima dari 2 sahabat:

“Persahabatan itu di hati, walaupun bersendirian pasti ia menemani. Setiap yang manis mampu dikenangi, walau tiada di mata kini, ia hadir bila dirindui, kerana asasnya ia kekal di dasar hati. Alhamdulillah. Terima kasih atas jalinan yang indah. Mus pasti merindui antunna=). Seronok sangat kenal korang. Keep in touch k. Sahabat selamanya! insyaAllah.

Iman Hassan Al-Banna “maksudku dengan ukhuwah adalah: hati2 dan ruh terikat dengan ikatan. Ikatan akidah adalah ikatan yang paling kukuh dan mahal. Persaudaraan sebenarnya adalah persaudaraan iman dan perpecahan itu adalah saudara kepada kekufuran. Kekuatan pertama kepada kita adalah kekuatan kesatuan, tak ada kesatuan tanpa kasih sayang. Kasih sayang yang paling rendah adalah berlapang dada dan yang paling tinggi ialah martabat ithar(melebihkan saudaranya dari dirinya sendiri)”. Salam ukhwah dari Liza. Sayang sume. Ku meyayangi kalian kerana ku mencintaiNYA.


Ana : bersyukurnya di kurniakan sahabat2 yang mencintai Allah swt


Aku perlu berubah
Aku mesti berubah
Supaya hatiku tak resah
Semakin hari semakin punah
Liatnya macam getah
Untuk hidup lebih cerah
Hati perlu di tazkirah
Agar sentiasa berpaut pada Allah


Perlu berubah
mesti berubah
Jangan tunggu zaman berubah-ubah
Jangan sampai cita-citaku punah ranah
Dek gelamun yang ku rasa indah
Imanku juga sentiasa goyah
Semacam ranting yang mudah patah


Aku perlu berubah
Aku mesti berubah
Perjuanganku tahapnya masih rendah
Perjuangan Islam perlu didaulah
Ilmuku perlu diasah
Agar Islam dipandang gagah



Aku perlu berubah
Mesti berubah
Walaupun ianya payah
Melawan nafsu serakah
Pastikan lidah tetap basah
Dengan zikir zikrullah


Perlu berubah
Mesti berubah
Langkah demi langkah
Pertama kali melangkah
Bila kau nak langkah
Camne nak dua langkah
Jika first step tak terlangkah


Cuba berubah
Jangan cepat mengalah
Jangan cepat rebah
Engkau kata mujahidah Allah
Tapi diri tak berubah-ubah
Masih takut nak berubah


Bukannya salah
Jika kamu nak berubah
Nak jadi mujahidah
Yang pasti ilmu mesti bertambah
Jangan asyik bercakap megah
Tapi perlu realisasikanlah
Baru betul-betul mujahidah
Baru betul niat nak berubah
Tapi mesti ikhlaslah
Bukan riak bertambah-tambah


******************************************************************

Pesanan buat diri :
Istiqamah dalam perjuangan
Akademik adalah yang pertama, tapi perjuangan bukan yang kedua

Abah and Ma berserta hadiah(beg) dari suami tersayang



Selamat Hari Ibu buat ma
Yang melahirkan dan mengasuh kami
kak long, kak ngah, kak cik, abe and adik


Selamat Hari Guru buat ma
Yang mendidik kami dulu, kini and selamanya
Insan pertama dan selamanya mendidik kami


Selamat Hari Lahir buat ma

31 May 2008 hari lahir ke-45
Tanpa ma tiadalah kami




Kami sayang ma sokmo
Gambar dari blog IshaqHanis

''bila KEKUATAN yang dipohon, ALLAH beri RINTANGAN untuk dihadapi.

bila KEBIJAKSANAAN yang dipohon, ALLAH beri MASALAH untuk diselesaikan

bila KASIH ALLAH yang dipohon, ALLAH beri ORANG BERMASALAH untuk dibantu

bila PERTOLONGAN ALLAH yang dipohon, ALLAH beri PELUANG untuk diambil

YA ALLAH...berikanlah PETUNJUK-MU kepadaku dalam memilih jalan menuju redha-MU"

Kata-kata dari sahabat seperjuangan di medan dakwah

Syuhada Che Ishak

Saling menghargai tajuk yang dibincangkan oleh ustaz yang dijemput dalam rancangan muqaddimah di TV 9 pada 17 May 2008. Sedikit ilmu yang saya perolehi untuk dikongsi bersama.

Setiap manusia berharap dihargai, begitu juga kita. So, untuk kita dihargai, perlulah kita memulakan langkah menghargai orang lain yang ada disekeliling kita dahulu. Ustaz tersebut membahagikan kepada tiga perkara untuk kita saling menghargai.

1.Menghargai ugama kita
Menghargai ugama kita ialah dengan cara melaksanakan segala suruhan agama dan meninggalkan segala perkara yang dilarang oleh agama. Kesannya, Allah akan memberi kita pahala dan menjanjikan kita syurga. Begitulah Allah menghargai hamba yang taat kepadaNya. Jika dibandingkan apa yang kita beri kepada Allah tidaklah sama dengan apa yang dibalas/dihargai oleh Allah. Ganjaran kepada hambaNya yang taat adalah sebaik2 ganjaran.

Sebagai manusia pula, kita perlulah menghargai segala yang dikurniakan oleh Allah seperti kesihatan, kelapangan dan sebagainya dengan cara mematuhi segala perintah dan suruhanNya. Itulah yang dikatakan saling menghargai dalam kita berugama.

2.Menghargai sahabat/jiran kita
Dalam konteks kita menghargai jiran/sahabat kita ialah dengan saling memberi dan membantu. Contoh yang diberi oleh ustaz tersebut adalah saling ziarah mengziarahi. Jangan jiran atau sahabat kita sahaja yang sering mengziarahi kita, sepatutnya kita juga mestilah mengziarahi mereka.

Selain itu, kita juga dianjurkan saling memberi dan menerima. Jika sahabat kita memberi kita sesuatu, terimalah dengan cara menghargai pemberiannya, dan membalas kembali kebaikan sahabat atau jiran kita tersebut. Jangalah kita hanya suka menjadi orang yang suka dihargai sahaja, juga bukan orang yang tahu memberi sahaja. Dalam hidup mestilah ada timbal balas, barulah best hidup ini kan^_^

3.Menghargai anak-suami-isteri
Bagi seorang suami, dia menghargai keluarganya dengan cara menjaga kebajikan isteri dan anaknya. Seorang suami yang mempertahankan isteri dan anak perempuannya dari orang jahat, jika dia mati, matinya dikira mati syahid. Begitu besar ganjaran yang diberikan oleh Allah kepada seorang suami yang mempertahankan keluarganya.

Begitu juga sebagai seorang bapa kepada anak2, perlu menghargai anak2 dengan cara memberi mereka nafkah. Tidak membazirkan hartanya kepada perkara yang tidak memanfaat, contohnya menghisap rokok. Bayangkan wang yang ingin digunakan untuk membeli rokok sebaliknya digunakan untuk pembelajaran anaknya. Sudah tentu anaknya akan berjaya, dan seterusnya anaknya akan menghargai pengorbanan seorang bapa.

Bagi seorang isteri adalah perlu menghargai seorang suami dengan cara menuruti segala kehendak suami(Selagi mana tidak melanggar syariat). Bukankah keredhaan Allah itu adalah kerana keredhaan seorang suami. So, tersangat perlulah seorang isteri memjadi permata dalam rumah tangga^_^

Anak yang dihargai oleh kedua ibubapanya mestilah membalas segala pengorbanan yang telah dicurahkan kepada mereka. (Walaupun seorang ayah atau ibu mengabaikan tanggungjawab mereka, kita sebagai anak tetap perlu membalas jasa mereka. Apatah lagi jika ibu dan bapa menatang bagai minyak yang penuh kepada anak2nya. Mesti lebih2 lagilah). Seorang anak yang mengerti tentang makna menghargai akan membalas kembali segala pengorbanan ibubapanya, apatah lagi ketika ibu dan bapa mereka semakin dimamah usia.

Seorang imam telah berkata “bila ibu saya memberi RM1 untuk saya, dan saya memberi RM1000 untuk ibu, tapi nilai wang yang diberi oleh ibu adalah lebih besar nilainya. Kenapa begitu? Sesungguhnya RM1 adalah harga seorang ibu membesarkan anaknya(mendewasakan anaknya). Tapi RM1000 adalah harga yang diberi oleh seorang anak disaat menunggu masa kematian ibu bapanya.


Sedikit ilmu yang dapat dikongsi bersama. Muhasabah buat ana dan semoga memberi manfaat buat pembaca sekalian. Wassalam….


Kita semua pasti memiliki sahabat sejati, apakah ia teman sepermainan, teman semasa sekolah rendah, sekolah menengah atau teman semasa di universiti yang sampai sekarang tetap menjadi sahabat terbaik dan curahan hati kita ^_^ Meskipun jarak memisahkan......

Allah menjanjikan kepada dua orang sahabat yang saling mencintai karena Allah dengan naungan pada Hari pembalasan, yang tidak ada naungan kecuali naunganNya.

Nah...Sekarang bagaimana caranya menumbuhkan rasa cinta tulus itu dan bagaimana pula cara memupuknya agar terus bersemi Indah ^_^ agar cinta yang tumbuh itu adalah cinta murni Hanya karena Allah dan Untuk Allah.

Tidak usah jauh-jauh mencari resepinya teman, Resepinya sudah ada di Hadis Rasululloh SAW tercinta, Berikut --- 8 Resepi--- yang sangat Ampuh untuk menumbuhkan Rasa cinta itu.........


1- Berikan ia senyuman terbaikmu
Rasululloh Besabda: " Senyummu dihadapan saudaramu adalah Shodaqoh".


2- Bantu Meringankan Bebannya
Rasululloh Besabda: "Barangsiapa yang meringankan beban saudaranya maka Alloh akan meringankan bebannya didunia dan Akhirat...."

3- Saling menghadiahi
Rasululloh Besabda: Tahadduuu tahabbuu .... "Saling menghadiahilah kalian, maka akan tumbuh rasa cinta dan kasih sayang diantara kalian...."

4- Menutupi Aibnya dan Menjaga Nama baiknya
Rasulullah bersabda : Barang siapa menutupi Aib saudaranya, maka Allah akan menutupi aibnya didunia dan Akhirat…… Subhanallah


5- Menjaga tali silaturahim dengannya
Rasulullah bersabda : "Sambunglah tali silaturahim", bahkan syurga tidak mahu menerima orang yang memutuskan tali silaturahim dengan saudaranya, Rasululloh juga bersabda : Tidak masuk syurga siapa-siapa yang memutuskan tali silaturahim.

Begitu besar manfaat silaturahim ini,seperti yang telah Rasulullah Sabdakan, diantaranya memperbanyak Rezeki dan memancanjangkan umur, dan juga umur kita penuh berkah kerana doa dari saudara-saudara kita yang selalu kita jalin silaturahim dengannya.

6- Mendoakannya selalu
Rasulullah Besabda: " Doa yang terbaik adalah Doamu untuk saudaramu sedangkan ia tidak mengetahuinya."

Dengan saling mendoakan akan menumbuhkan ketulusan persahabatan dan persaudaraan dan bisa menjauhkan kita dari Iri, Hasad dan dengki serta persahabatn kita semakin Tulus kerana Allah.

7- Mengingatkan jika sahabat kita sedang Khilaf dan memaafkan jika Ia melakukan kesalahan
No bodys perfect, itulah kata-kata yang tepat untuk kita semua tanpa terkecuali, Sebaik apapun sahabat kita, pasti suatu saat ia akan melakukan kesalahan. sebagai sahabat kita harus mengingatkannya namun dengan cara-cara yang baik dan berdasar atas kasih sayang, bukan untuk menghakimi tapi untuk memberi pengertian kepadanya akan kekeliruan yang telah dilakukannya.

Tentu kita semua pernah melakukan kesalahan, Apa yang kita inginkan jika kita melakukan kesalahan..?? pasti kita ingin agar orang lain memaafkan kesalahan kita, demikian juga orang lain, mereka ingin agar kesalahannya kita maafkan.

Memang tidak mudah memaafkan kesalahan orang lain, apalagi jelas-jelas dilakukan dengan kesengajaan, diberikan kebesaran jiwa dan kelapangan dada, karena itulah Allah sangat menyukai orang-orang yang berjiwa pemaaf.

Ya Allah jadikanlah kami Hambamu yang memiliki Jiwa besar untuk memaafkan kesalahan saudara-saudara kami baik sengaja ataupun tidak, dan berilah kekuatan kpd kami untuk menyadarkan kekeliruannya secara bijak dan tulus keranaMu, Amin.

8- Bertemu dan berpisah Hanya Karena Allah
Allah sangat mencintai Seorang hamba yang jauh-jauh datang ke rumah saudaranya hanya untuk menjumpai saudaranya karena Allah, bukan karena kepentingan duniawi semata. Mereka bertemu dan berpisah karena Alloh.

Sungguh persahabatan yang dirindu syurga^_^


Saat itu, Dhuha, hari terakhir aku di Masjid Nabawi untuk menuju Mekah....... .aku bertanya pada Ibu.

"Ibu, kataku, ada cerita apa yang menarik dari Umrah....?" Maklum, ini pertama kali aku ber Umrah. Dan Ibu, memberikan Tausyiahnya. Ibu adalah pemilik Maknah Tour Travel dimana saya bergabung untuk Umrah di bulan July 2007 yang lalu. Kebetulan umrahku dimulai di Mad inah dulu selama 4 hari, baru ke Mekah. Tujuannya adalah mendapatkan saat Malam Jumat di depan Kabah. Jadi aku punya kesempatan untuk bertanya tentang Umrah.

Ibu berkata...
"Shinta, Allah hanya memanggil kita 3 kali saja seumur hidup .." Keningku berkerut......."Sedikit sekali Allah memanggil kita..?" Ibu tersenyum.

"Iya, tahu tidak apa saja 3 panggilan itu..?"
Saya menggelengkan kepala.


"Panggilan pertama adalah Azan ", ujar Ibu.

"Itu adalah panggilan Allah yang pertama. Panggilan ini sangat jelas terdengar di telinga kita, sangat kuat terdengar. Ketika kita sholat,sesungguhnya kita menjawab panggilan Allah. Tetapi Allah masih fleksibel,Dia tidak "cepat marah" akan sikap kita. Kadang kita terlambat, bahkan
tidak sholat sama sekali karena malas. Allah tidak marah seketika. Dia masih memberikan rahmatNya, masih memberikan kebahagiaan bagi umatNya, baik umatNya itu menjawab panggilan Azan-Nya atau tidak. Allah hanya akan membalas umatNya ketika hari Kiamat nanti".

Saya terpekur.... .mata saya berkaca-kaca. Terbayang saya masih melambatkan sholat karena meeting lah, mengajar lah, dan lain lain. Masya Allah.......


Ibu melanjutkan,

"Shinta, Panggilan yang kedua adalah panggilan Umrah/Haji .


Panggilan ini bersifat halus. Allah memanggil hamba-hambaNya denganpanggilan yang halus dan sifatnya "bergiliran" . Hamba yang satu mendapatkan kesempatan yang berbeza dengan hamba yang lain. Jalannya bermacam-macam. Yang tidak punya wang menjadi punya wang, yang tidak merancang pula akan pergi, ada yang memang merancang dan terkabul. Ketika kita mengambil niat Haji / Umrah, berpakaian Ihram dan melafazkan "Labaik Allahuma Labaik/ Umrotan", sesungguhnya kita saat itu menjawab panggilan Allah yang ke dua. Saat itu kita merasa bahagia, karena panggilan Allah sudah kita jawab, meskipun panggilan itu halus
sekali. Allah berkata, laksanakan Haji / Umrah bagi yang mampu".
Mata saya semakin berkaca-kaca. ........

Subhanallah. ......saya datang menjawab panggilan Allah lebih cepat dari yang saya rancangkan.. .....
Alhamdulillah. ..

"Dan panggilan ke-3", lanjut Ibu, "adalah KEMATIAN .

Panggilan yang kita jawab dengan amal kita. Pada kebanyakan kasus, Allah tidak memberikan tanda tanda secara langsung, dan kita tidak mampu menjawab dengan lisan dan gerakan. Kita hanya menjawabnya dengan amal sholeh. Karena itu Shinta, manfaatkan waktumu sebaik-baiknya. ..Jawablah 3 panggilan Allah dengan hatimu dan sikap yang Husnul Khotimah.... .......
Insya Allah syurga adalah balasannya.. ..."


** Mata saya basah di dalam Masjid Nabawi , saya sujud bertaubat pada Allah karena kelalaian saya dalam menjawab panggilanNya. .... Kala itu hati saya makin yakin akan kebesaranNya, kasih sayangNya dan dengan semangat menyala-nyala, saya mengenakan baju Ihram dan berniat..... .... Aku menjawab panggilan UmrahMu, ya Allah, Tuhan Semesta Alam........ ...**

Semoga kita menyahut panggilan Allah dengan
amal yang tulus ikhlas padaNya


Berikut senarai produk dari Belanda dikeluarkan oleh PPIM

Dutch Lady - Susu

Ferrero Roche - Coklat

Wall’s - Ais Krim

Ing -Insurans

Planta -Magerin

Lady’s Choice -Magerin

Lipton -Teh

Shell -Minyak

Knorr -Perisa Makanan

Dove -Mandian

Sunlight -Magerin/Pencuci Pinggan

Radiant -Deodoran

Rexona -Deodoran

Ponds -Produk Kecantikan

Kieldsens -Coklat

Slimfast -Produk Pelangsing

Lego -Kismis

Philips -Barangan Elektrik

Duyvis -Makanan Ringan

Gouda -Keju

Robin -Pencuci Lantai/Pakaian

Ariel -Pencuci Lantai/Pakaian

Omo -Pencuci Lantai/Pakaian

Labello -Lip

Balm Pickwick -Teh

Venz -Mentega

Coklat Kinder Bueno -Coklat

Unilever -Syarikat

Dumex -Susu Tepung

Nutricia -Susu Bayi

Sunsilk -Shampoo

Fair & Lovely -Produk Kecantikan

Lux -Mandian

Vaseline -Lip Balm

Cif -Pencuci Lantai

Surf -Pencuci Kain

Wishbone -Pencuci Kain

Doriana - Keju Krim

Bertolli -Minyak Masak

Clear -Shampoo

Breeze -Pencuci Kain

Sun -Pencuci Kain

7up drink



LEGO


cadburry chocolates

Hall Chewgums

any product with barcode no. start with 57
plz convince all
muslims to do so..


You heard what that magazine in Denmark has published. It's making fun of our beloved PROPHET MUHAMMAD (SAW) by drawing pictures of him and describing him as a terrorist. Moreover they refused to apologize because they considered it a practice of freedom and democracy. i ask you all to put your hands with other MUSLIMS and boycott the Denmark 's products. 1.6 billion Muslims could really slap the economy in Denmark .


Please copy this text and forward this text to as many Muslims as possible Via Email via SMS Via Scrap..... I ask u,as a Muslims..Can' t u spare one hour in order to spread this message among Muslims...ASAP?


REMEMBER THE PROPHET (SAW) MIGHT ASK YOU ONE DAY," WHAT DID YOU DO WHEN THEY MADE FUN OF ME? HOW DID YOU DEFEND ME?????"


**sebarkan msg ini+patuhinya jika anda sygkan agama
Islam,Allah, dan rasulNya..**


Petang yang damai dengan deseran ombak yang sederhana gelombangnya. Ku merenung langit dan laut yang terbentang luas. Subhanallah, ucapan tanda ku mengkagumi ciptaan Ilahi. Tiada yang dapat mencipta keindahan seperti itu melainkan Allah SWT..


Keindahan dan keunikan gelombang ombak yang memukul lembut pesisir pantai mengundang seribu pertanyaan di benak hati. Ya, pantai yang ku (melepak) petang ini merupakan pantai yang bersih dari sampah sarap manusia yang mengunjunginya. Tapi yang menjadi pertanyaan buatku, sampah masih juga banyak, tapi terdiri dari sampah yang mempunyai teritip-teritip yang telah mati. Mungkin juga telah lama sampah-sampah ini tersadai di sini.


Kita selalu menikmati keindahan ciptaan Allah di pantai dengan melihat kapal-kapal yang berlayar dilautan, laut yang membiru dan terbentang bak permaidani biru, pukulan ombak dengan tarian gelombang yang mengasyikkan, tapi pernahkah kita melihat bahan-bahan yang dibuang kelaut atau yang terhanyut ke laut(mungkin di bawa arus banjir), pulang ke daratan mencipta nostalgia tersendiri di laut lepas.


Perciptaan Allah sungguh unik untuk direnungi dan dihayati. Itulah yang ku kagumi. Sesungguhnya lepaknya aku di pesisiran pantai itu tidaklah sia-sia. Lepak yang bermanfaat. Menghayati dan merenungi ciptaan Allah SWT.


Atas desakan jiwa yang selalu suka merenungi segala macam perkara, syukur kepada Allah, kehairananku terhadap bahan-bahan yang tersadai di pergigian pantai itu terjawab pada hari tersebut. Dua biji botol yang entah berapa lama telah dihanyutkan dek arus ombak laut Cina Selatan, akhirnya tersadai di pantai negeri pesisir pantai.


Benar tekaanku, bahan-bahan ini bukan dari campakan manusia-manusia yang mengunjungi pantai ini. Objek tersebut mulanya jauh dariku. Tapi ombak yang kadang kala kuat menghasilkan tujahan kepada botol itu, yang menyebabkan ianya benar-benar berada berhampiran denganku. Label pada botol itu telah tiada, yang dapat ku lihat hanyalah teritip-teritip yang hidup berserta alga laut(rumpai laut) yang masih segar melekat dengan kuat di badan botol tersebut. Ianya seakan-akan memberitahuku supaya mencampakkan kembali botol tersebut ke laut lepas, agar kesinambungan generasi ianya akan terus hidup.


Ku mengalihkan pandanganku melihat buluh yang dipenuhi teritip-teritip yang telah mati, Entah bilakah buluh itu tersadai di persisir pantai itu. Teritip-teritip itu walaupun banyak, tapi ianya tidak memberi apa-apa makna untuk melepaskan diri dari menemui ajal, bilamana air masin itu tidak lagi manjilat badan buluh tersebut.


Jika teritip yang banyak itu tidak mampu melepaskan dirinya dari menemui ajal, bagaimana pula dengan teritip yang berada di badan botol ini yang hanya beberapa kupang saja. Ini membuatkan hatiku pilu melihat teritip-teritip yang berada di badan botol tersebut. Benarkah ianya juga akan menemui ajal sebegitu mudah.


Apa yang perlu ku lakukan. Membantu teritip-teritip itu bermakna aku telah melakukan kesalahan (buang sampah ke laut). Jika tidak di bantu, bermakna di tempat itulah teritip-teritip itu akan menemui ajalnya. – ditelan mati mak, diluah mati bapak-

Bagaimana tindakanku menolong teritip-teritip itu biarlah Allah sahaja yang mengetahuinya. Pastinya, aku tidak sanggup memegang botol tersebut (tidak pasti ianya di gunakan untuk apa), tapi bukan bermakna aku tidak menolong teritip-teritip itu. Moga pertolonganku yang sedikit ini, diberi nilaian besar disisi Allah SWT...:: Teringat kisah seorang pelacur wanita dengan seekor anjing yang kehausan::.....


Lebih menarik lagi persoalan yang membenak hatiku ialah berapakah usia botol tersebut. Label yang telah terhapus dan hanya di penuhi teritip dan alga. Agak-agak pembaca semua, berapakah usia botol itu??? Sehari? Seminggu? Sebulan? Atau bertahun, bahkan mungkin telah berpuluh tahun di dasar laut, sebelum ia pulang kepangkuan daratan. Aku sendiri pun tak tahu. Tanyalah yang lebih pakar dalam bidang ini. Hehehe...


Sesungguhnya setiap yang Allah ciptakan itu adalah untuk kita renungi dan membantu kita mengenal Allah SWT dengan lebih dekat lagi. Jangan kita memikirkan zatnya, tapi renunglah kejadian alam ini untuk menambahkan keimanan kita, terhadap keesaan dan kekuasaan Allah SWT. Semoga sedikit muhasabah diri ini akan membantu kita semua lebih menghayati kekuasaan Allah SWT ini.